oleh

Kabupaten Siak Terima PAD Dari Pajak Tol Trans Pekanbaru-Dumai Rp 8,9 Milyar Pertahun

PEKANBARU:Riaunet.com~Empat kabuparen Kota yang termasuk kawasan pembangunan Tol Trans Sumatera Ruas Pekanbaru-Dumai Tahun 2021 yang dibangun PT Hutama Karya yang diresmikan pada 29 Sepetember 2021 lalu, menerima pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan (PBB-P2) Tol.

Ini sesuai Surat Pemberitahuan Pajak Terhutang (SPPT) Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan (PBB-P2) Tol tersebut, Kabupaten Siak menerima pajak dari pengelolah Tol lebih kurang Rp 8,9 milyar pertahunnya. Pendapatan Asli Daerah (PAD) ini akan mulai diterima pada tahun 2021.

“Alhamdulillah, hari ini kami melakukan penandatanganan dan Penyerahan SPPT PBB-P2 Tol Trans Sumatera Ruas Pekanbaru-Dumai Tahun 2021. Dari PPB p2 Tol kita mendapat Rp 8,9 Milyar Pertahunnya,” Ucap wakil bupati siak Husni di Kantor Walikota Pekanbaru Lantai 6 Tenayan Raya Pekanbaru, Selasa (6/7/21).

Ruas tol yang melintasi empat kabupaten kota itu, yakni Kota Pekanbaru sepanjang 1,4 KM,Kabupaten Kampar 8,8 KM, Kab. Siak sepanjang 43,8 KM, Kab. Bengkalis 59 KM serta Kota Dumai sepanjang 16,5 KM. Dimana dalam sepanjang 131,5 KM tersebut terdapat sepanjang 43,8 KM melewati wilayah Kabupaten Siak.

Menurutnya, keberkahan itu tidak hanya mempermudah akses ke kecamatan juga mendapat pajak PBB P2 Tol.

”Alhamdulillah hari ini kita dapat satu satunya pajak terbesar 8,9 milyar pertahunnya. Angka ini akan bisa bertambah sesuai dengan evaluasi hitungan seperti rest area dan pintu tol yang belum dibuka seperti pintu tol kandis utara,” kata husni merza.

Dimusim pendemi saat ini, laanjut dia, sumber pendapatan bagi daerah seperti ini sangat di harapkan, untuk pemulihan ekonomi masyarakat.

“Dengan penambahan dana pajak segini (8,9 M) Kita akan Mempergunakan sebaik baiknya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dibidang program pemberdayaan UMKM khususnya masyarakat yang berdampak ekonominya dari tol permai ini,” imbuhnya.

Baca Juga:  Bupati Alfedri Hadiri Pertemuan Presiden Joko Widodo Bersama Kepala Daerah se-Provinsi Riau

Kabupaten Siak menerima Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari pajak pengelolah Tol lebih kurang Rp 8,9 milyar pertahunnya, sesuai hitungan angka ini akan bertambah. (rdk)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

11 + 5 =

Jangan Lewatkan